Marhaban Ya Romadlon

Marhaban Ya Romadlon
Marhaban Ya Romadlon
Marhaban Ya Romadlon
Judlana Bil Ghufron.

Alhamdulillah Romadlon tinggal beberapa hari lagi . rindu banget dg suasana romadlon thn2 kemarin, kerinduan yg menggetarkan hati. Suasana yang "dingin", ayem, rutinitas, dan masih banyak lagi.
Teringat saat ikut sholat subuh di masjid Jami' kota Batu setelah ikut i'tikaf di masjid Taqwa, em...dingin banget dan msh jelas skl rasanya krn pengalaman spiritual yg sangat indah.
ApalAgi Romadlon tiga tahun yang lalu.....(hem....)

TETAPI......

Dapatkah kita meraih rahmat dari Allah SWT, di ridhoi atau tidak, mabrur atau belum, ber-efek atau tidak pada bulan2 berikutnya? hanya kita sendiri yang menjalankan dan kita sendiri yang akan mengetahuinya.

Akankah kita sampai beberapa hari lagi untuk menjalani ibadah puasa Romadlon tahun ini?

Apa yang sesungguhnya akan kita perbuat untuk memperbaiki ibadah kita di bulan puasa ini? Apakah hanya menjalankan rutinitas shalat tarawih pada awal2 bulan puasa seperti tahun2 sebelumnya dan melupakan/mengabaikan di tengah hingga akhir Romadlon?

Akan kah kita lebih sibuk mengurusi urusan dunia, lebih penting mengurusi dunia yang umurnya hanya sekejap ini…?

(Ya, mungkin sibuk membelanjakan uang THR, siap2 beli tiket pulang kampung, siap2 beli baju lebaran dsb). Sehingga Lupa akan ibadah (yg harus dianggap ibadah di kesempatan terakhir ini harus dilakukan secara TOTAL !!)

TOTALitas dalam arti memanfaatkan sebesar-besarnya kesempatan terakhir (hanya Allah SWT yang TAHU!), tidak hanya meraih pahala sebanyak-banyaknya, menjalankan shalat wajib dan sunnah, tapi lebih dari itu.

EFFECT setelah bulan puasa ini berlalu….

Dan hanya sekedar ikut sahur dan berbuka pada waktunya. Tidakkah pernah mengena makna puasa sesungguhnya?

Shalat 5 waktu, ya hanya shalat saja, tapi belum mengerti juga makna dan tidak mau mengerti dari arti dan esensi sholat itu sendiri (hanya menggugurkan kewajiban)

Banyak sekali orang Islam yang memahami puasa dan ibadah wajib lainnya hanya sekedar ” hadir saja “, yang penting terlakoni secara fisik tapi tidak merubah apa2 secara ruh.

Atau (yang pling parah nih....) puasa hanya pd awal dan akhirnya saja?????,(dengan alasan yg penting ikut puasa dan dapat ikiut lebaran----Capek deh!!!)

Puasa lewat, kelakuan kita banyak yang tidak berubah menjadi lebih baik (contoh sederhana, riba jalan terus, ghibah jalan terus, mata jelalatan melihat yg tidak hak, nguping yg tidak perlu, menghardik orang miskin, melecehkan orang miskin, sombong, riya, berbohong, korupsi kecil hingga besar, sogok menyogok, makan urang haram, judi/undian dsb ...

Bisa ga Romadlon tahun ini bs lebih baik dr tahun2 kemarin????......harus donk!!!. (Karena hanya Allah SWT yang MAHA TAHU, apakah ini akan menjadi puasa terakhir kita?)

PUasa Romadlon emang ibadah wajib yang paling berat untuk dilakukan. sampai-sampai tidurnya sj dah termasuk ibadah (maksudnya drpd JJS trus nambah ma'siat) ya mending tidur sj, karena beratnya itulah maka Alloh memberikan kelebihan2 atau "bonus" di bulan ini seperti ; RAhmat, maghfiroh dan ampunan. Artinya Alloh sangat tahu pasti kalau manusia itu sifatnya lemah, so dengan di iming-imingi berbagai "bonus" tersebut supaya bs semangat, apalagi ada malam seribu bulan.


Ayo segera dimanfaatkan!!!
Puasa tidak hanya menahan lapar loh...( banyak kok orang yang menahan lapar sehari-hari di luar bulan puasa, itu sih gampang… )
Chaiyo! semangat ya......Seperti KanjengNabi klo romadlon mengencangkan ikat pinggangnya, artinya klo bulan romadlon ibadah sunnahnya wajib di tambahin!, ga ada waktu untuk malas2an. Dan semoga kita bs mencontoh beliau.Amin


Ya Alloh... Kawulo nyuwun pitulung......., RohmatMu yang selalu aku damba untuk bekal di bulan-Mu!
Wa sholallohu 'alan nabiy.....
Previous
Next Post »