Mentari untuk Anna

Seorang gadis sebut saja namanya Anna sedang sibuk bolak-balik sebuah buku tebal,materi kuliah mungkin, terlihat serius sekali.Namun matanya juga tak pernah berhenti untuk sekedar melirik laptop yg ada didepannya dan terlihat sekali ada kegelisahan. Ya, Anna sedang gelisah menunggu seseorang yg online.

Direbahkan tubuhnya, untuk melepas penat dan di ambilnya seuntai tasbih dan diputar pelan2, "Tiada daya dan upaya selain kehendakMU!. Lepaslah segala beban yg ada dihati dan fikirannya. Termasuk juga beban banyaknya tugas2 kuliah, skripsi dan persiapan ujian akhir semester.

"Kenapa dengan diriku?" tanyan Anna dalam hati. Yah....dia sedang jatuh cinta (kejatuhan cinta mungkin).

Angga, sosok yg hanya dikenal lewat dunia chat mampu sedikit mengoyak keteguhan hatinya. Sosok yg masih misterius bagi Anna (datang tak di jemput, pulang tak diantar==> jailangkung??), Namun mampu membuat Anna jd merasakan sedikit warna pada hidupnya . Anna pernah dibuat tersenyum, tertawa, bingung, gundah, BT, sedih bahkan jengkel dan super mangkel juga (cinta emang repot dan cenderung ngrepoti!). Tapi mungkin juga karena kelicikan Angga dalam memainkan jari saat chat dg Anna dia pun juga ga tahu. Tapi yg jelas Anna dah tahu klo Angga dah punya seseorang yg special jauh sebelum kenal dengan dirinya.

Anna mencoba menulusuri hatinya lebih dalam "bodohkah aku?", enggak!! cinta adalah karunia, ga mungkin segala sesuatu terjadi tanpa ada "aktor"di baliknya.

"Salahkah diriku????"

Sebuah Instant messege dari Angga membuyarkan muhasabah Anna " An, maaf atas segala salah dan khilafku, aku terlalu egois!, Jangan salahkan dirimu, aku yang salah..dan memang patut untuk di salahkan...., seandainya kita enggak ........."

Yah...Anna terlalu jujur mungkin (jujur kacang ijo). Kejujuran yang mahal banget harganya, dia pun harus merasakan sakitnya menjadi "sephia".

Air matanya tak terasa mengalir,

"sedihku sakitku, ku terima.. ku rela ku pasrah,
jalanku..Ini suratan, aku di coba..
demi rahmatMu ku memohon.....
Ya Alloh..redhai ketulusan hati...
Ya Alloh beri aku ketabahan...
Ya Alloh, aku sanggup berkorban demi rahmatMu, Ya Alloh.."

lantunan doa sekaligus curhat padaNya, doa yg simple namun punya banyak makna, hanya dirinya sendiri yang tahu...(swear!bikin merinding doa Anna!)

Di matikan laptopnya dan kembali rebahan lagi, memandang sinar purnama dari sudut jendela kamarnya,

"esok masih ada mentari yg jauh lebih bercahaya dari pada sekedar purnama"
bisikan lembut di telinganya, suara yang tidak pernah dia kenali....


Semakin di genggam erat tasbihnya...

Previous
Next Post »