sebuah impian

3 tahun yang lalu , aku di undang teman2 PA (Pecinta Alam) SMU dulu untuk acara diklat adik2 kelas, sebenarnya bukan adik kelas SMU sih tapi ada anak SMU lain yg minta bantuan krn baru mendirikan PA. Yawis di kerahin aja temen sebanyak2nya …dari Alumni SMU ku mungkin yang hadir hampi 30 orang, trus yang di diklat ada 12 anak,mampus tuh pasti mereka2. .hehe

Ternyata benar juga , dari 12 anak yg di diklat ada 5 cewek dan 7 laki2 klo ga salah 9 anak yang mampu bertahan.


Ternyata tubuh tidak mengindikasikan kuatnya mental,ada peribahasa “kecil2 cabe rawit” nah…peribahasa itu cocok banget dengan yang terjadi pd anak yg di diklat, ada seorang cewek kelihatan feminin banget, tubuhnya mungil tapi jangan salah ternyata tangguh banget walaupun dibentak bentak (di keroyok lagi...)plus sedikit siksaan dg mandi Lumpur plus berendam di sungai ternyata mampu untuk bertahan selama 3 hari, tapi ada cowok yang tubuhnya tegap bak aparat waktu diperlakukan sama seperti cewek td ternyata sampai pingsan, jiah ngglethek... . Melihat si cow pingasan teman2 malah tertawa…hueran banget tubuh seperti ikan Hiu tapi hati mental ikan teri...

Yah sedikit cerita dari acara diklat ternyata ada hikmah jg “jangan lihat barangnya tapi lihat isinya”, tapi ada sesuatu yg paling menarik waktu diklat tersebut, yaitu tempat diklatnya. Sebenarnya awal waktu berangkat nggrundel sama panitia, udah berangkatnya malam ditambah gerimis lagi…ampun deh pokoknya. Datang pun langsung mendirikan tenda trus dilanjutin tidur, namun keesokan pagi harinya waktu bangun tidur sempat terperangah nih... ajib banget deh nih tempat,busyeet pinter banget temen2 cari tempat diklat seperti ini. Sayang arsip foto2ny kocar- kacir entah kemana pengennya sih di upload dsni.

Daerahnya terpencil jauh dr rumah penduduk mungkin sekitar 2 km dr area perumahan ,tepatnya di daerah ladang yang dipenuhi dengan sayuran dan dekat dengan hutan..terasa asri banget. Ada juga sungai yg tidak terlalu lebar plus airnya super buening, wis pokoknya manteb banget.

Yah…kesan pertama adalah ketakjuban dan kedamaian…, apalagi melihat aktivitas harian penduduk sekitar hutan weh…sangat menggiurkan…,hanya satu kesimpulan, hmmm sepertinya indah banget deh klo hidup tuh seperti mereka…,damai,tentram, ibadah ga terganggu.jauh dari polusi (apalagi polusi pola pikir), dan sepertinya hasilnya pun lebih berkah dn lebih memuaskan di tambah lagi klo melihat ekspresi mereka2 sewaktu menjenguk tanaman yg mereka tanam….wew….., .adeeeeem banget klo melihatnya..

Barusan chat sama seorang sahabat, aku curhat klo aku mo berhenti kerja dan pengen jdi petani sj…dia kaget knp aku pengen berhenti kerja dan ingin menjadi petani?, kuceritakan alasannya, dia hanya bilang…”sweet”…hehe, ternyata setelah aku “tersihir” oleh pesona tempat aku diklat, dan kuceritakan padanya diapun sedikit tersihir juga….hahaha. Tapi tetep ada syaratnya, petani yang masih selalu "online". ngakak dia waktu aku ngomong gitu..hihi




Dan 3 tahun pun telah berlalu, namun sepertinya impian ini ga pernah pudar juga....

Yah sebuah impian seorang manusia….walaupun ngerti bahwa hidup dah ada yang ngatur tapi masih “ngeyel” juga…..


Previous
Next Post »