Marah....

Pernah marah, nggak?
Pasti pada pernah nih... Masak sih orang hidup gak pernah marah...?pasti bohong tuh. Apalagi yg hidupnya di kota-kota besar, pasti lebih sering untuk tidak dapat menahan marah...ya kan? (untungnya aku hidup di desa...hehe,so jarang sekali marah, but klo aku lagi marah nih........hmmmm yang terlihat hanya warung bakso doang )

Gini nih, kemarin tuh aku sempat marah sekali, akibat ada masalah sama temen. hmm... tapi yang terlihat bukan warung loh..hehe malah sebaliknya handycam yang aku pegang hampir melayang ke wajah temenku...hmm serem ga??, ga lah untungnya aja ga sape terjadi..Alhamdulillah....

Dan saking marahnya tuh aku tubuhku sampe bergetar terasa panas, nafas sesak, ga bisa berfikir rasional sampai-sampai aku langsung meninggalkan acara sangat penting yg digelar bersama temen2 kerja yg lain. Ga ngurus wis langsung tancap gas pulang ker umah plus di bayangi fikiran2 yang negatif untuk bisa melampiaskan marah. malamnya pun bingung mo ngapain yah?

So, harus cari cara nih untuk nyari hiburan hati, yawis ngeroom aja di yahoo mungkin hampir sampai subuh kali coz gbs tidur, padahal juarang banget ngeroom di yahoo, muales!. Lama ga ngeroom , ternyata asyik juga nih...kenalan sama temen2 baru palagi ada id namanya andykupret, pinter banget deh nyari tebakan2 yang mengundang tawa. Thakns bro..

Esoknya bangun dah hampir mendekati Sholat jum'at, trus mandi dan langsung berangkat ke masjid. Itupun dah sedikit terlambat (hehe, dah kebiasaan koq), sampai di masjid langsung sholat tahiyatul masjid, salam plus tidak lupa mengulurkan tangan untuk salaman dg orang di sebelah kanan kiriku. Khotibnya bahas paan yach...?maklum krn terlambat emang harus di belakang shngga suara khotibnya ga terlalu jelas. Yups siap menyimak isi khutbahnya nih..dan ..... jiah! seperti di tampar nih mukaku sama sang Kyai Khotib, heran deh! tahu banget sih beliau tentang isi hati aku?,hehe ato emang dah di tuntun sama Alloh ya...?

Yah persis banget apa yang aku alami sama yg disampaikan sama Kyai Khotib, jujur waktu sholat jum'at itu masih ada emosi yg tersimpan, namun ketika nyimak materi (bagiku sebuah tamparan...hehe) sang Khotib Alhamdulillah dah agak mendingan. Ada sesuatu yg paling "nendang" dr isi khutbah beliau..., yakni ketika beliau bercerita ketika ada seorang sahabat Kanjeng Nabi yang meminta wasiat dan berjanji akan memegang erat wasiat yg akan diberi Baginda, jawaban Kanjeng Nabi pun hanya pendek sekali "tinggalkan marah!",hmm

Ternyata menahan/meninggalkan marah tuh posisinya tinggi banget ya dalam agama, bahkan ada yg pernah bilang klo tingkatan tertinggi dalam agama tuh adalah "sabar", kebalikan dari sifat pemarah, dan tafsirnya sabar pun sangat luas sekali. Ga tahu juga sih benar ga nya, yang jelas diambil hikmahnya aja. Ada juga yang bilang klo sabar tuh di sayang Tuhan, tapi klo orang Jawa lain, "yen sabar yo ora keduman"...


Dah wis segini aja "share" pengalaman..semoga bermanfaat untuk diriku aja ..
Posting sebelumnya pun sebenarnya berasal dr postingan ini, hmmm ALhamdulillah sekarang dah "dingin", saking dinginnya sampe sakit flu...


Previous
Next Post »