Ketika...


Sebuah renungan diri,

aku sndr jg gth benar ato salah aku nulis dsn..

Mungkin isinya sedikit curhat, penyesalan dan kesedihan,
aku br merenung nih, tp aku rs ada manfaatny jg koq
karena toh ini jg bagian dr aku dan untuk aku sj…
emm…enggak wis biar ga terlihat egonya dirubah jd “kita” sj..hehe

Langsung dimulai sj y...

Tiap hari umurku/kita bertambah,
yah..hari jum'at kemarin telah lewat dan kinipun telah jd hari sabtu yg sama,
Ya…..,hari ini, hari jum'at, sama dg jum'at minggu kmrn, bulan kemarin, tahun kemarin, sama dg jum'at dahulu wkt aku kecil, menginjak remaja, dan hingga saat ini jg..
Yg beda hanya tanggal , tahun dan momen sj, karena jum'at hanyalah nama hari

Aku br merenung dan berfikir..
Sudah sampai mana?, sejauh mana?, apa yg tlah kucapai?
Apa yang sih kontribusi ak pd dnia ini?pada orang2 yang mencintai aku?orang2 di sekitarku, tetanggaku, kampungku, negaraku, duniaku, hidupku, dan terutama agamaku…?

Hehe…dan aku pun tersenyum kecut, ada sesal, sedih, dan kalut….

Brp sih umur kita/aku ya..?
mungkin dah diatas 20 tahunan..
sudah mencapai apa ya selama ini?,
Apakah kita/aku termasuk orang yg hany lahir di dunia , hidup dan trus mati…?
Trus dalam umur kita yang sekarang ini, harusnya kita sudah seperti apa sih?
Susah ya jawabnya?
Tapi klo pertanyaan2 ini kita tujukan sama anak kecil, koq jadi mudah sekali ya..jawabannya?,
pengen jd anak kecil lagi ya……?

Trus standar untuk org dewasa ada ga ya?,

Apa benar sih kita dah dewasa?.....toh terkadang kita, atau bahkan sering masih trlihat spt anak kecil di mata org2 sekitar kita koq!....hehe jujur sj ya......
terpikir olehku umur memang g bs d jdkn standar untuk kedewasaan, benar ga?,
itu sih menurut aku...
Klo standar umur biasanya hny untuk standar rutinitas sj…
misal untuk umur waktu sekolah,karena dengan umur sudah bs di tebak kita sekolah di tingkat apa.,.

Ato ada standar lain menurut kamu?...

Tapi bnyk jg orang2 hebat yg ga sekolah…, dan mampu membuat karya yg bermanfaat bg hidupnya dan orang lain jg….tentunya.

Seharusnya klo lihat org lain yg lebih baik,
smestinya kita harus mengaca/instropeksi dr…setuju ga?...

Banyak sekali orang2 “hebat” yg aku kagumi dan telah mereka raih dg karya2 menakjubkan ketika masih muda belia.

Rosululloh, sdah mendapat gelar al amin,
Sayyidina Ali sudah menjadi pintu2 ilmu serta para shahabat 2 mulia lainnya, dan para tabiin.
Imam syafii, imam maliki, dan para imam mujtahid yang lain…
Harun al rosyd ,Al-fatih yg mampu menggetarkan hati tiap2 musuhnya.., serta al Ayubi
Sukarno, buya hamka,
Billgate, linus travold dll yg mampu memberi warna pd kehidupan saat ini.

Malu..
Malu banget…
Jauh sekali ya..klo dibandingkan dg mereka2? (walaaupun ga di bandingkan dauh jauh banget koq..hehe)

Ga ada seujung jaripun!
apakah kita sudah memenuhi amanat yang dikasih sama ortu kita ? dan orang2 yang menyayangi kita?

hanya sekedar persiapan untuk hari tua…sj koq..hehe bukannya sok tua loh…bener nih aku sangat sering kepkiran hal ini loh..

aku ambil contoh dr diri aku aj wis (tanpa bermaksud riak loh..hehe), kuliah hnya asal2 an….(masih blm lulus ni…..), sering ngrepotin mulu…sering menyakiti ortu, duh msh banyak lagi koq….malu klo sma di tulis dsn, parah banget!

yg mau aku share, kita harus ngapain ya untuk bisa jadi lebih baik?


Kan kata Rasullulah:”

Barang siapa yang hari ini lebih baik dari kemarin, maka dia termasuk orang yang beruntung.
Barang siapa yang hari ini sama dengan kemarin, maka dia termasuk orang yang merugi.
dan barang siapa yang hari inilebih buruk dari kemarin, maka dia termasuk orang yang dilaknat”


So, let’s make our self better.
Break the rule, open your mind!!!



Trims klo kamu ngasih comment, coz aku jg sngat butuh saran dan nasehat..

Previous
Next Post »